Mengharukan, Anak 13 Tahun menjadi Wali Nikah

Selasa, 24 Januari 2012 ·

Senin di pagi hari, 23 Januari 2012 bertepatan hari libur nasional tahun baru imlek, kurang lebih jam 09.00 suasana haru dan sendu menyelimuti segenap anggota keluarga pada sebuah upacara pernikahan seorang saudara di Karangsambung, sekitar kawasan Cagar Alam Nasional Geowisata Karangsambung. Tidak hanya dari unsur keluarga saja, beberapa tamu yang hadir, khususnya ibu-ibu pun ikut merasa terharu atas apa yang dilihat dalam suasana hening dan khidmat serta sakral.
Aji menjadi wali nikah, walau masih 13 tahun
Hari itu adalah hari yang bersejarah dalam hidup dan sekaligus menjadi momen yang sangat berarti dalam diri seorang Aji Saputra. Apa pasal, Aji yang saat ini baru duduk di bangku sekolah menengah pertama kelas 1 dan  berumur 13 tahun ini harus menjadi wali nikah untuk seorang kakak perempuannya yang baru beberapa bulan lalu wisuda dari sebuah perguruan tinggi di Semarang. Dia adalah anak laki-laki satu-satunya dan paling bungsu dari lima bersaudara, dan secara agama telah memenuhi syarat untuk menjadi wali nikah. Oleh karenanya ia pun akhirnya benar-benar melaksanakan tugasnya.

Terlihat wajah kalemnya saat duduk mengapit kedua mempelai, ataupun kadang bahkan terkesan cengar-cengir tersipu malu, maklumlah namanya juga masih anak-anak. Ketika acara telah dimulai hampir semua mata tamu undangan dan segenap anggota keluarga fokus mengarahkan perhatian ke anak tersebut. Memperhatikan gerak-geriknya dan pada akhirnya dengan panduan dari penghulu setempat ia pun selesai juga menjalankan tugasnya dengan lancar.

Mengharukan, sungguh sangat mengharukan. Ketika ijab kabul usai tanpa komando hampir semua anggota keluarga pun meneteskan airmata termasuk sang mempelai wanita. Saya tahu persis permasalahan yang terjadi. Satu hal yang tentu menjadi penyebab utama adalah telah meninggalnya bapak kandung sang mempelai wanita sekitar enam tahun lalu, sehingga suasana terbawa dan hanyut dalam kesedihan yang dalam.

Tak terkecuali dengan saya. Terhanyut sesaat, sepintas mengingat keseharian almarhum yang menurut saya juga memberikan andil besar dalam mengarahkan jalan hidup saya ini. Semoga segala amal perbuatanmu dapat diterima disisi Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang serta segala dosa diampuni-Nya. Teriring doa saya untukmu, saudaraku. 

Amiiin ...



9 komentar:

Endy mengatakan...
24 Januari 2012 20.21  

pengalaman yang sangat berharga mas, pasti suasana haru langsung menyelimuti pernikahan tersebut...

Stupid monkey mengatakan...
24 Januari 2012 21.59  

hmm .. penomena sekaligus fakta ya sob, hidup ini memang unik ^_^

Semangat

Anonim mengatakan...
24 Januari 2012 22.29  

sungguh sangat mengharukan. Thanks udah di share ya.

GAZAK73 mengatakan...
24 Januari 2012 23.51  

Mas Rasimun,nikahan keluarga siapa ya? kok aku ga paham aji saputra,putrane sinten?

Rasimun Way mengatakan...
25 Januari 2012 16.27  

@Endy : betul sekali mas, inilah salah satu sisi kehidupan yang kadang membuat kita menyadari arti keberadaan orang tua kita. Terima kasih dan salam..

Rasimun Way mengatakan...
25 Januari 2012 16.28  

@Stupid monkey : harus dan tetap semangat menjalani hidup, terimakasih

Rasimun Way mengatakan...
25 Januari 2012 16.29  

@darkheart21 : terimakasih udah berkunjung, salam..

Rasimun Way mengatakan...
25 Januari 2012 16.30  

@Gazak73: pingin tahu ya, silakan ditelusuri dulu ..hehe. Salam

agus_cyber mengatakan...
28 Januari 2012 10.55  

Benar2 mengharukan, sebuah fenomena unik. Makasih telah berbagi.

Posting Komentar

Komentar harap menggunakan bahasa yang baik dan sopan. Terima kasih

About Me

Foto Saya
Rasimun Way
Lahir di Karangsambung,Kabupaten Kebumen, besar di Cepu dan Semarang. Aktivitas di SMK Negeri 1 Ambal, Kebumen. Bertempat tinggal di Kutosari, Kebumen. Email : denrasimun@gmail.com
Lihat profil lengkapku

Daftar Isi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

 
Top

Rasimun Way | Copyright © 2011 All right reserved.
Red Eleganisme Blogger Template | Designed By Serba Blog